Namanya Didis

Entah dari mana Icha dapat nama itu.Tiap kali kucing orange itu datang meang meong di teras, Icha senangnya bukan maen.”Didis..didis..sayang, sini sayang..” Wah dipanggil sayang-sayang lagi. Icha ngga pelit berbagi makan ama Didis. Setiap kali makan ayam akan disisakan buat Didis, ngga cuma tulangnya tapi dikasih dagingnya juga. Kadang kalau makan di luar tulang ayam suka minta dibungkus plastik, buat Didis, kata Icha! Weleh sayang banget sama Didis.Pernah saat kita ke supermarket tiba-tiba di keranjang belanjaan ditaruhnya makanan kucing kemasan.Walah nduk, nanti kucingnya ketagihan kalau dikasih makan enak kayak gitu..hi..hi..Lagian Didis mana suka makanan kemasan kayak gitu, lebih enak yang fresh ha..ha..Untungnya Icha mau mengembalikan makanan kucing itu ke rak setelah dikasih pengertian kalau Didis cukup dikasih tulang ayam saja.

Kalau Didis lagi berantem sama kucing laen, Icha pasti membela Didis.Teman berantemnya akan diusir Icha.Didisnya mengerang tanda melawan, Icha ngga ketinggalan teriak-teriak..heeeeeyyyy kucing sanaaaaaaa..kadang sambil bawa sapu.So pasti musuh Didis lari tunggang langgang..ha..ha..

Area tempat kunjungan Didis hanya di teras saja, tidak boleh masuk ke rumah.Suatu hari pernah aku lupa nutup pintu teralis, pagi itu Icha belum bangun, Didis langsung masuk menuju kamar Icha dan meang meong di depan pintu kamar! Walah kok tahu kalau Icha di kamar itu..:D Icha kalau sudah denger Didis meong meong, suara Didis bagai alarm, Icha langsung bangun dan panggil sayang..sayang..trus Didis dielus-elus kepalanya.Didis juga manja ke Icha, badannya suka dikelok-kelokkan ke kakai Icha.Kalau udah gitu aku yang cerewetin Icha untuk cuci tangan setelah maen ama Didis!Untungnya Didis ini tidak menetap di rumah kita.Kayaknya kalau lapar aja dia datang lalu pergi, bahkan malam kita ngga pernah lihat Didis tidur di teras.Jadi rumah kita tetep bersih dari kotoran dan bulu kucing…

Kemaren saat aku telp ke rumah, icha cerita kalau pas maen ke RT 2 dia ketemu kucing kecil yang kata Icha lagi nyari-nyari mamanya .Lalu kucing kecil itu dimasukkan ke keranjang sepedanya dan dibawa pulang."Kucingnya aku kasih nama Eliana, Bun!" Oke..baiklah..

foto : Didis lagi santai di teras rumah

16 thoughts on “Namanya Didis

  1. Dulu, waktu saya SMP, punya 2 pasang kucing kampung. Namanya si Manis dan Endut. Sayaaaaaaang..banget. Dimandiin, dikasih makan enak2, diajarin eek di wc, bobo bareng. Eh setelah gede, si Ndut mati, ditabrak mobil di jalan raya. ABis itu gak mau lagi miara binatang. Kehilangannya itu loh. Masa berkabungnya aja berbulan-bulan. Hiks.

  2. hahahaha……Icha …pinter ya ngasih nama Kucing…:)))
    Kucingnya cakep juga tuw mbak…si Didis..
    Dis…di diiiis….sini puss…main yuk sama Icha n te Lessy *sambil ngasih tulang ayam*

  3. iya tuh neng ngga tahu kok bisa kasih nama begitu..:) iya si didis bulunya bagus, badannya ngga bocel2, bersih lagi..
    duuuh senangnya Icha kalau bisa ketemu tante cantik sambil maen didis..:)

  4. oooh, inget adikku yg suka banget ama kucing, tiap sakit disuntik, dikasih gerusan obat
    aku sendiri sama kucing ga begitu suka , tp di rumah sering dateng kucing minta makan, abis dikasih, dia pergi
    keuntungannya, skrg rumah bebas tikus, Alhamdulillah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s