[MP Writing Event: When I was a child] Kupas Tuntas Arie Kecil

Gendut, hitam, keling-keling kalau kena matahari, tapi manis hi..hi..kata Ibu waktu aku kecil.”Kenapa aku hitam mbak Upik putih Ibu!” protesku suatu kali pada Ibu.”Hitam tapi khan manis tho nduk.” kata Ibu menghiburku.Tapi tetep dalam hati masih bertanya-tanya kok bisa ya kakakku putih sedangkan aku hitam begini.Cemberutku akan menjadi-jadi kalau kakakku menggoda.”Arie bukan anak Ibu kok dulu salah ambil waktu di rumah sakit.” Atau “Kelamaan menjemur kali dulu, Ibu lupa mengangkat.”Hua..hua..hua..makin manyun deh aku.


Aku juga suka iri dengan kakakku yang badannya langsing, kalau beli baju lebaran bisa memilih model.Kalau aku, susah sekali cari model yang pas, karena badanku gendut sekali.Pada akhirnya Ibu menjahitkan baju di tukang jahit yang modelnya kadang aku ngga suka.Lebih keren punya kakak yang beli jadi di toko.Huh, sebel deh!Tapi kalau dipikir-pikir, gimana ngga gendut coba!Susu bendera satu kaleng itu bisa habis dalam satu hari saja!INgedot dari umur 3 tahunan setelah disapih sampai kelas 1 SD.Ck..ck..ck..bisa membayangkan dulu berapa ya pengeluaran Ibu untuk beli susu?Hi..hi..


Jadi anak bungsu selama 7 tahun sebelum adikku lahir membuat aku manja dan mau menang sendiri.Semua yang aku inginkan harus dituruti.Kalau ngga bisa meraung-raung nangis dan ngamuk tujuh hari tujuh malam.Haiyaa ini sih lebay..ha..ha..Yang paling memanjakan aku itu Mbah putriku –adik Ibunya Ibu- yang tinggal bersama kami.Kami memanggilnya Mbok’e.Kemanapun aku melangkah Mbok’e jadi pengawal setiaku..he..he..Pernah sewaktu rumah lagi dibangun, ada gunungan pasir yang tinggi menjulang.Aku ngga mau maen pasir yang di dasar aja, tapi aku mau maen pasir di puncak gunungan pasir itu.Dengan sabar Mbok’e menemani aku maen pasir di puncak gunungan pasir sambil dipayungi.Walah baek banget ya Mbok’e, dia ngga mau cucunya tambah item kali ya makanya dipayungi.Tidur malam pun aku sering ditemani Mbok’e.Ibu pernah cerita aku kalau mau tidur punya kebiasaan yang ngga jelas.Suka ringak-ringik, nangis ngga jelas sebabnya.Dan aku ingat kalau udah gitu Mbok’e akan ketok-ketok tempat tidur sambil bilang “Jenggo..Jenggo…Arie udah tidur kok!” Jenggo itu nama orang gila yang sering berkeliaran di pasar.Wah pastinya aku langsung pejamkan mata, ngga mau lagi denger nama Jenggo.Taku bener je!Oya, kalau ke pasar sama Mbok’e aku paling seneng kalau diajak naik delman.Bukan hanya delman yang biasa, tapi aku mau naik kalau kuda delmannya ada dua.Walah!Jaman dulu memang ada loh delman yang ditarik dengan dua kuda.Tempatnya lebih luas dan biasanya memang berpenumpang banyak.Tapi kalau aku naik hanya boleh aku ama Mbok’e aja yang naik.Terpaksalah Mbok’e bayar lebih mahal dari tarif biasa.Hi..hi..Duuh kalau ingat tentang Mbok’e nyesek dadaku.Enam tahun yang lalu Mbok’e berpulang tanpa sempat aku lihat jenazahnya.Tiga hari koma di rumah sakit akibat stroke, beberapa jam kemudain meninggal dengan tenang setelah aku bisikin kalau aku ikhlas dia pergi lewat telepon –aku di Tangerang waktu itu, ngga bisa pulang ke Boyolali-.Hiks..


Dengan Ibuku aku juga tak kalah manja.Setiap kali Ibu memakai baju bukan daster aku langsung gelendotan ngga mau lepas dan minta Ibu lepas baju dan ganti pakai daster.Karena kalau pakai daster Ibu pasti di rumah ngga akan pergi-pergi.Di rumah Ibu hanya milikku seorang.Kakak-kakakku tidak boleh minta suap, minta pangku apalagi gendong sama Ibu.Pokoknya ngga boleh!Tapi statement Ibu hanya milikku seorang luntur total saat adikku lahir.Aku rela berbagi dengannya karena aku sangat mencintainya.Saat adikku masih diperut Ibu suka aku ciumin.Pergi ke sekolah selalu pamit dengannya.Aku panggil Le –panggilan anak laki-laki suku Jawa-, padahal belum tahu jenis kelamin laki-laki atau perempuan waktu itu.Tapi Alhamdulillah lahirnya laki-laki.Aku suka ajak maen kemana-mana.Pernah aku dapat marah Bapak dan Ibu karena ajak maen lompat tali yang membuat bibir adikku jontor berdarah-darah dan bengkak beberapa cm ke depan.Hi..hi..Pernah juga aku yang sok bisa memotong rambut adikku dengan asal hampir plontos malah, membuat dia selalu nangis kalau bercermin.Ha..ha..


Satu kebiasaan yang aku ngga ngerti sampai sekarang adalah aku suka makan tembakau bekas puntung rokok.Asal ada puntung rokok, ngga peduli bekas siapa, akan aku ambil dan aku makan tembakau bagaikan makan abon sapi.Bapak marah besar kalau lihat aku makan tembakau.Tapi aku ngga pernah kapok, diam-diam aku masih sering makan tembakau dibalik pintu.Hi..hi..Enak ngganya jangan ditanya ya, soalnya aku juga lupa rasanya!

Ket : Foto Arie kecil saat umur 3 tahun 10 bulan

Ditulis dalam rangka memeriahkan event mbak Yuli.

40 thoughts on “[MP Writing Event: When I was a child] Kupas Tuntas Arie Kecil

  1. Satu kebiasaan yang aku ngga ngerti sampai sekarang adalah aku suka makan tembakau bekas puntung rokok
    ===============
    keseringan liat mbok’e nyusur kali mbak?
    masa kecil yg bahagia yaa..

  2. cambai said: cie… gaya tas nya itu lho difotonya..hehehe….. *bener2 kebiasaan aneh arie ya makan tembakau… hehehe..masih kah ? ^_^

    ha..ha..iya bergaya ama tas..
    waa dah ngga mbak, anti tembakau deh sekarang..:)

  3. ardhanamesvari said: Satu kebiasaan yang aku ngga ngerti sampai sekarang adalah aku suka makan tembakau bekas puntung rokok===============keseringan liat mbok’e nyusur kali mbak?masa kecil yg bahagia yaa..

    ha..ha..mbok’e ngga nyusur mbak wit, ngga tahu deh kok bisa begitu..

  4. niwanda said: Kebiasaan yang unik banget, Mbak😀.Kalau potong rambut samaan nih, hihihi…

    asyik banget ceritanya .. sampe serasa ikutan naik delman ..
    btw lain klo mo potong rambut Icha lagi ati2 ya bun .. ternyata mang sdh pernah ada bad storynya hihihi

  5. niwanda said: Kebiasaan yang unik banget, Mbak😀.Kalau potong rambut samaan nih, hihihi…

    jadi bungsu selama 7thn sebelum si adik lahir ?
    ===================================
    wah, persis Iyog, skrg masih suka gak mau ngalah sama adiknya, udah biasa jadi yg paling disayang, sekarang harus berbagi …hihihi
    btw, masa kecilnya mbak Arie asyik banget …seruuu

  6. megaperm said: asyik banget ceritanya .. sampe serasa ikutan naik delman ..btw lain klo mo potong rambut Icha lagi ati2 ya bun .. ternyata mang sdh pernah ada bad storynya hihihi

    iya ni mbak mega..kalau pulang masih suka menikmati naik delman, tapi dah ngga aa yang kuda 2 itu..
    hi..hi..icha juga pernah tuh mbak salah potong poni..;))

  7. myshant said: jadi bungsu selama 7thn sebelum si adik lahir ?===================================wah, persis Iyog, skrg masih suka gak mau ngalah sama adiknya, udah biasa jadi yg paling disayang, sekarang harus berbagi …hihihibtw, masa kecilnya mbak Arie asyik banget …seruuu

    thoosss Iyog!! hi..hi..emang ya kalau kelamaan punya adik gitu ya jeng..:-)

  8. myshant said: jadi bungsu selama 7thn sebelum si adik lahir ?===================================wah, persis Iyog, skrg masih suka gak mau ngalah sama adiknya, udah biasa jadi yg paling disayang, sekarang harus berbagi …hihihibtw, masa kecilnya mbak Arie asyik banget …seruuu

    kayaknya sam ama Icha ya?????

  9. myshant said: jadi bungsu selama 7thn sebelum si adik lahir ?===================================wah, persis Iyog, skrg masih suka gak mau ngalah sama adiknya, udah biasa jadi yg paling disayang, sekarang harus berbagi …hihihibtw, masa kecilnya mbak Arie asyik banget …seruuu

    yuhuuu bue persis ;))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s