Harus Konsekuen

Belajar untuk jadi lebih baik bisa berasal dari mana saja.Bisa menerima kritikan, masukan dan komplain walaupun itu dari anak balita.Itu yang Bunda alami beberapa hari ini.


::


Pagi tadi rasanya sedikit riweuh bin ribet.Kalau pagi kok waktunya ngga pernah cukup ya buat menyelesaikan rutinitas pagi yang super duper padat.

Jam 06:00 Icha belum bangun juga, tidurnya agak malam sekitar jam 23:00 karena siangnya tidurnya lama.Hari ini jadwal sekolah di play group TKIT Al Banna.Rencananya Bunda yang antar Icha ke sekolah sekalian mau ketemu Ibu Tina guru kelasnya ada beberapa hal yang ingin Bunda tanyakan.Jadi mesti berangkat lebih awal dari biasanya.Jam 06:00 lebih Icha belum bangun juga akhirnya Bunda paksa bangun, langsung mandi dan siap-siap berangkat sekolah.Setelah Icha siap gantian Bunda yang siap-siap antar Icha sekalian berangkat kerja.Bunda merasa juga sih agak lama siap-siapnya.Milih baju mau pakai yang mana duuuuh kok ribet amat.Yang ini ngga cocok ama sepatu, yang ini ngga cocok ama celana panjang, yang ini kerudungnya masih basah, ribet deh ih!Meluncurlah protes dari Icha…

“Bunda, aku udah nunggu lama ni.Tadi aku disuruh cepet-cepet.Bunda lama banget!Bunda maaah gitu!”

“Hi..hi..maafkeun..maafkeun Bunda, nak.Jadi nunggu lama ya.”


Satu pelajaran penting, mestinya Bunda konsekuen ya kalau nyuruh Icha untuk cepet-cepet ya Bunda jangan lelet donk!


:::


Suatu ketika Bunda liat toples tempat gula ada semutnya.Otomatis nii Bunda cari tahu siapa yang ngga nutup toples habis ambil gula untuk diomelin.Ternyata Ayah yang kelupaan nutup toplesnya.

“Ayah ni ya, kebiasaan deh ngga nutup toples gula.”

“He..he..iya..iya maaf..maaf.”

“Ingat-ingat donk Yah kalau habis ambil gula tutup toplesnya.Biar ngga pada masuk semutnya.” Bla..bla..bla..Bundo masih nyerocos aja.Eh ada nada protes dari ujung

sana

, padahal anaknya lagi asyik mewarnai.Nyambung aja deh..


“Bunda, Ayah khan udah minta maaf tuh!” Hi..hi..ngga rela Ayahnya diomelin..


Pesan yang Bunda tangkap, kalau Ayah sudah minta maaf ya sudah thoo ngomel-ngomelnya jangan diterusin donk Bunda!


::::


Saat memasak niih tiba-tiba serbet yang dipakai untuk mengangkat panci panas jatuh.Spontan pula Bunda pakai kaki untuk mengambilnya.Kebiasaan buruk jangan ditiru! Icha yang kebetulan melihatnya langsung komen.

“Bunda, ambil serbetnya pakai tangan donk.Kok pakai kaki, ngga sopan namanya!”

Hi..hi..asli Bunda malu luar biasa!


Terimakasih banyak anakku sayang atas alarm-alarm yang kau berikan buat Bunda.Mengingatkan kembali sikap-sikap baik yang pernah Bunda ajarkan.Dan Bunda pun harusnya konsekuen dengan apa yang telah Bunda ajarkan padamu.

foto @taman bermain Waterboom Pabelan Solo, Des 2008


22 thoughts on “Harus Konsekuen

  1. aku pernah juga tuh bun, ambil serbet makan pake kaki, pas tangannya lagi ribet megang makanan.. eh kok ya dilihat ma Rayya trus dia protes sama persis kyk Icha gitu!! ampuunn deh, kita emang harus lebih hati2 ya kasih contoh.. harus konsisten!! hihihi😀

  2. anak pintar……. itu baru 4 tahun Rie…
    coba kalo dah 10 tahun kayak Haris… tambah deh Rie…. nah gw aja dibilangin mama crwt… mama pilih kasih… mb ajeng nggk pernah dimarahin…. haris trs yg diomelin…. hehheh

  3. rayyaathira said: aku pernah juga tuh bun, ambil serbet makan pake kaki, pas tangannya lagi ribet megang makanan.. eh kok ya dilihat ma Rayya trus dia protes sama persis kyk Icha gitu!! ampuunn deh, kita emang harus lebih hati2 ya kasih contoh.. harus konsisten!! hihihi😀

    bener mbak Fitri, bukan hanya anak yang belajar pada kita tapi sebaliknya kita juga mesti banyak belajar dari anak2..:)

  4. dewayanie said: anak pintar……. itu baru 4 tahun Rie…coba kalo dah 10 tahun kayak Haris… tambah deh Rie…. nah gw aja dibilangin mama crwt… mama pilih kasih… mb ajeng nggk pernah dimarahin…. haris trs yg diomelin…. hehheh

    waaaa..iya iya bener mbak yani, mesti banyak belajar juga ni dari mbak Yani..:-)

  5. dewayanie said: anak pintar……. itu baru 4 tahun Rie…coba kalo dah 10 tahun kayak Haris… tambah deh Rie…. nah gw aja dibilangin mama crwt… mama pilih kasih… mb ajeng nggk pernah dimarahin…. haris trs yg diomelin…. hehheh

    Kena Deh kaya judul reality show ya mbak:) tapi memang anak juga bisa buat tempat belajar kita ya, apalagi Icha yang udah pinter & makin kritis aja

  6. dewayanie said: anak pintar……. itu baru 4 tahun Rie…coba kalo dah 10 tahun kayak Haris… tambah deh Rie…. nah gw aja dibilangin mama crwt… mama pilih kasih… mb ajeng nggk pernah dimarahin…. haris trs yg diomelin…. hehheh

    hi..hi..iya teh bener2 kena..:D

  7. dewayanie said: anak pintar……. itu baru 4 tahun Rie…coba kalo dah 10 tahun kayak Haris… tambah deh Rie…. nah gw aja dibilangin mama crwt… mama pilih kasih… mb ajeng nggk pernah dimarahin…. haris trs yg diomelin…. hehheh

    Icha sangat cerdas dan cermat *two thumbs up*, memang kita timbal balik ya saling menimba ilmu.

    Btw, Mba Ari mo nanya, ini konsisten kali ya maksudnya eh atau emang konsekuen ya? hihi saya bingung dah lama tidak menggunakan kata2 ini.

  8. dewayanie said: anak pintar……. itu baru 4 tahun Rie…coba kalo dah 10 tahun kayak Haris… tambah deh Rie…. nah gw aja dibilangin mama crwt… mama pilih kasih… mb ajeng nggk pernah dimarahin…. haris trs yg diomelin…. hehheh

    Alhamdulillah dikaruniai anak yang cerdas dan kritis seperti Icha.

  9. dewayanie said: anak pintar……. itu baru 4 tahun Rie…coba kalo dah 10 tahun kayak Haris… tambah deh Rie…. nah gw aja dibilangin mama crwt… mama pilih kasih… mb ajeng nggk pernah dimarahin…. haris trs yg diomelin…. hehheh

    iya kadang kritikan2 kecil dari anak bikin kita sadar juga🙂

  10. dewayanie said: anak pintar……. itu baru 4 tahun Rie…coba kalo dah 10 tahun kayak Haris… tambah deh Rie…. nah gw aja dibilangin mama crwt… mama pilih kasih… mb ajeng nggk pernah dimarahin…. haris trs yg diomelin…. hehheh

    hehehe iya rie.. palagi seusia icha udah pinter banget kasi komen ya… whua kudu siap-2 ntar kalu neng andra begonoh😀

  11. bundaicha said: Belajar untuk jadi lebih baik bisa berasal dari mana saja.Bisa menerima kritikan, masukan dan komplain walaupun itu dari anak balita.

    Setuju banget..
    memang kadang kritikan anak balita itulah yang banyak benarnya,karna mereka kan bicara polos apa adanya tampa dibuat2 ya say.

  12. liasaja said: Icha sangat cerdas dan cermat *two thumbs up*, memang kita timbal balik ya saling menimba ilmu. Btw, Mba Ari mo nanya, ini konsisten kali ya maksudnya eh atau emang konsekuen ya? hihi saya bingung dah lama tidak menggunakan kata2 ini.

    iya mbak Lia saling belajar…:-)

    Oiya saya lebih milih konsekuen karena kondisinya kayaknya cocok dengan arti konsekuen mbak, jadi aturan/sesuatu yang saya terapkan atau ajarkan ke Icha mestinya saya juga bisa melakukan hal yang sama

    Kalau konsisten seperti yang saya comot
    <ahref ="="" http:="" cyberwoman.cbn.net.id="" bprtl="" yberwoman="" da="" etail.aspx?x="Hot+Topic&y=Cyberwoman%7C0%7C0%7C8%7C104""
    dari sini
    Konsisten artinya siapapun dan kapanpun aturan tersebut harus tetap berlaku. Sebagai contoh, ayah tidak memperbolehkan anak melakukan sesuatu, ibunya juga perlu mempunyai sikap yang sama. ”Jika tidak demikian maka anak sulit untuk mengatur perilakunya, dan merasa bahwa ada orang yang melindunginya jika ia melakukan kesalahan .

  13. bundaicha said: Oiya saya lebih milih konsekuen karena kondisinya kayaknya cocok dengan arti konsekuen mbak, jadi aturan/sesuatu yang saya terapkan atau ajarkan ke Icha mestinya saya juga bisa melakukan hal yang samaKalau konsisten seperti yang saya comot dari sini Konsisten artinya siapapun dan kapanpun aturan tersebut harus tetap berlaku. Sebagai contoh, ayah tidak memperbolehkan anak melakukan sesuatu, ibunya juga perlu mempunyai sikap yang sama. ”Jika tidak demikian maka anak sulit untuk mengatur perilakunya, dan merasa bahwa ada orang yang melindunginya jika ia melakukan kesalahan .

    Makasih pencerahannya Mba Ari🙂

  14. bundaicha said: Oiya saya lebih milih konsekuen karena kondisinya kayaknya cocok dengan arti konsekuen mbak, jadi aturan/sesuatu yang saya terapkan atau ajarkan ke Icha mestinya saya juga bisa melakukan hal yang samaKalau konsisten seperti yang saya comot dari sini Konsisten artinya siapapun dan kapanpun aturan tersebut harus tetap berlaku. Sebagai contoh, ayah tidak memperbolehkan anak melakukan sesuatu, ibunya juga perlu mempunyai sikap yang sama. ”Jika tidak demikian maka anak sulit untuk mengatur perilakunya, dan merasa bahwa ada orang yang melindunginya jika ia melakukan kesalahan .

    sama2 teh ..:-)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s