SMS Ayah

Seringkali Bunda senyam senyum sendiri kalau baca SMS Ayah yang isinya sebenarnya ditujukan ke temannya, kembarnya, adiknya atau siapa gitu dan terkirimnya ke Bunda bukan ke mereka.Seperti pagi ini, Bunda buka inbox ada dua sms dari Ayah, satu memang untuk Bunda satu lagi untuk teman kantornya.Duh Ayah kalau dihitung dari dulu udah berapa kali ya SMS nyasar begini.Dalam sebulan pasti ada deh nyelip satu atau bahkan lebih SMS nyasar.Setelah itu pasti nyusul SMS susulan.”He..he..sorry Nda, salah kirim.” Kalau ngga ada sms susulan biasanya Bunda yang bales SMS nya.”Salah kirim ni yeee….:-)”

Bunda pernah tanya ke Ayah tentang SMS yang sering nyasar ini.

”Kenapa Yah sering salah SMS ke Nda? Ayah cinta banget ya ama Nda, Ayah terbayang-bayang Nda terus ya?” Hi..hi..Bundanya GR habis gitu.

“He..he..Ngga tahu ya Nda.Mungkin saking seringnya SMS ama Nda jadi waktu sent itu otomatis tangannya mencet nama Nda.”

Iiiih Ayah yang bener donk, Nda khan pinginnya Ayah jawab seperti yang Nda bilang tadi atau Nda ada di pelupuk mata kek atau gimana gitu jadi SMS nya nyasarnya ke Nda. Hi..hi..Bunda..Bunda kayak pacaran ajah deh iiihhh!

Bicara tentang SMS dan telepon dengan Ayah ini, Bunda sering juga “sehati” ama Ayah.Sehati yang Bunda maksud dalam hal ini kita sering SMS bebarengan jadi ada nada masuk dan nada keluar di HP Bunda.Atau ngga Ayah SMS duluan di saat Bunda ketik SMS untuk Ayah yang isinya bisa klop! Misalnya pulang kerja biasanya Ayah SMS.

SMS Ayah : “Udah sampai mana Nda”

SMS Bunda : “Nda masih di Kuningan nih macet banget.”

Atau ngga pas Bunda mikirin Ayah apa gitu, tiba-tiba ada SMS masuk yang memberi jawaban tentang pikiran Bunda tentang Ayah tadi.Wah kok bisa ya!

Nah begitu juga dengan telepon.Saat Bunda mau pencet no Ayah untuk telp, tiba-tiba di layar HP Bunda sudah muncul nama Ayah.Pernah saat Bunda pingin telepon Ayah tapi kehabisan pulsa, Bunda kirim pesan lewat "batin" “Ayah..Ayah..telepon donk…telepon donk..!!!” Eh ngga berapa lama beneran loh Ayah nelepon.Subhanallah.

Percaya ngga?Sebelum Bunda save & publish postingan ini Bunda mau telepon Ayah dulu (sambil nunggu posting fotonya) tapi ngelirik jam pas jam 13:30 biasanya Ayah lagi sholat Dzuhur Bunda mengurungkan niat untuk telepon Ayah, nanti aja jam 2 an.Eee..selang semenit HP Bunda bunyi dan ada nama Ayah di layar HP.Duh, Seia sekata seciduk semanci sehati deh!

35 thoughts on “SMS Ayah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s