Sesaat Tanpa Botol Dot

Minggu jam 16:00 – 16:30, Bunda nonton Nanny 911 di Metro TV.Cerita kali ini Nanny membantu sebuah keluarga yang kedua anaknya punya trauma tidur sendiri di malam hari .Selain itu ada perilaku anak yang mesti diubah, misalnya usia 4 tahun yang masih minum pakai dot, kasar dengan hewan peliharaan, dan sangat tergantung dengan orang tuanya.Untuk bisa memperbaiki perilaku anak ada aturan-aturan yang dibuat Nanny dan semua harus patuh pada aturannya.Moment ketika anak meraung-raung karena dipisahkan dari dotnya, sangat menarik perhatian Icha.Icha yang tadinya maen sepeda di teras, langsung masuk ikut nonton TV dan tentu dengan pertanyaan-pertanyaannya.

“Siapa yang nangis, Ma?”

“Itu kakaknya yang nangis.”

“Kakak siapa namanya, Ma?”

“Namanya James.”

“Kenapa nangis, Ma?”

“Karena ama Ibunya ngga boleh minum susu pakai dot.”

“Kenapa ngga boleh?”

“Karena udah besar, Dhe.Mestinya mimik susunya pakai botol.Icha juga udah besar khan.Mau ya mimik susu pakai gelas.Ngga usah pakai botol lagi ya?Botolnya dibuang aja boleh?”

“Iya.Dhe Icha mau mimik susu pakai gelas, Ma!”

Wah alamat bagus nih.Mau mimik susu pakai gelas atas keinginannya sendiri.Ditambah kok kebeneran banget ya, tempat dot susunya pecah sore itu.Saat dicuci mbaknya, sikat dotnya digosok agak kenceng kali jadi tempat dot yang emang udah “uzur” itu pecah.Bunda minta Icha yang buang tempat dot susunya itu.Maksudnya biar Icha merasa kalau tempat dot susunya memang sudah dibuang beneran.Alhasil sore itu Icha bener-bener mimik susu pakai gelas!Tapi saat malam tiba menjelang tidur, Icha kembali mencari botol susu.Ah, kalau udah gitu Bunda jadi sedih karena Bunda bukan Bunda yang beruntung bisa memberi ASI ekslusif dan sampai 2 tahun, hingga Icha mesti minum susu pakai dot..

“Ma, susu!”

“Oke, tunggu Bunda bikinin dulu, ya.” Sengaja Bunda buatkan di gelas.Saat itu Icha udah leyeh-leyeh siap tidur di tempat tidur.Bunda datang bawa gelas dan minta Icha bangun untuk minum susunya.Langsung Bunda diprotes…

“Kok pakai gelas sih, Ma!”

“Lho tadi sore khan bilang mau mimik susu pakai gelas.Khan dhe Icha udah besar.”
”Ngga mau pakai gelas!Pakai botol aja, Ma!”

“Tadi khan tempat dotnya pecah, dan udah dibuang Icha khan ke tempat sampah.”

“Yang satunya?”

Upsss oo la la tra la la…ternyata Icha ingat dia punya lebih dari satu tempat dot!Dengan terpaksa Bunda buatkan susu di botol lagi, karena Icha langsung menuju dapur dan menemukan 3 botol dotnya yang tersimpan di dapur.Yaaaa…hanya sesaat tanpa botol dot.

Sebenarnya sudah lama Bunda melatih Icha untuk lepas dari botol dotnya. Tapi gagal maning, gagal maning.Botol dot ini hanya untuk minum susu, minuman yang lain Icha sudah memakai gelas.Bunda pinginnya Icha ngga kayak Bunda yang baru lepas dari botol dot saat kelas 1 SD!


Dari browsing di sini, Bunda coba share tips-tips agar anak mudah lepas dari botol dotnya.

1. Perubahan dari suatu kebiasaan ke kebiasaaan lain perlu dilakukan secara bertahap.Cobalah untuk memberi gelas yang menarik sebelum memberi susu lewat botol.Kalau anak belum mau minum susu di gelas jangan dipaksa, tapi mesti tetap dilatih secara bertahap.Misalnya dengan cara mengurangi minum susu botol dan waktu yang lain memakai gelas.

Ini yang lagi Bunda coba, secara bertahap mengajak Icha minum susu pakai botol.

2. Lebih baik tidak membeli botol baru kalau botol yang sebelumnya tidak bisa dipakai lagi.Jadi anak tidak punya pilihan lagi.Tapi mesti diingat juga sebelumnya harus ada komunikasi dan anak diberi pengertian.Siapkan mentalnya, mengajak anak untuk lepas dari botolnya.Misalnya mengatakan kalau dirinya sudah besar sehingga tidak perlu dot lagi.

Yang sebelumnya Icha punya 6 botol dot, sekarang ini tinggal 2 botol dot yang bisa dipakai.Bunda tidak pernah berniat untuk beliin lagi.

3. Pada saat makan, berilah makanan bergizi dalam porsi cukup.Dengan demikian kebutuhan terhadap susu akan berkurang dengan sendirinya.

Keinginan minum susu Icha sudah jauh berkurang dibanding dulu.Minta susu hanya saat akan tidur dan saat “klekaran” di atas karpet sambil nonton Barney pasti ingat susu botolnya.Makanya sebisa mungkin Icha diajak bermain, walaupun sambil nonton Barney tapi tetap beraktivitas, misalnya ikut Barney menari.

4. Seluruh anggota keluarga agar memberi dukungan.Menyuarakan dan mengajak untuk minum susu di gelas.Kalau anak mau, berikan pujian.

Saat ini Ayah dan mbak sudah Bunda jelaskan untuk bekerjasama menjalankan misi ini.Kalau Icha minta susu agar disarankan memakai gelas dulu.Tapi hal Ini susah diterapkan di malam hari.Diskon deh kalau malam tetep pakai dot.

5. Perhatikan kondisi dan suasana hati anak.Anak harus disapih dalam kondisi normal atau sehat.Bila anak sedang rewel atau bad mood, tunda sampai kondisinya stabil.

Kalau ada yang punya pengalaman dan jurus jitu melepas botol dot, mohon share dan sarannya ya.Makasih…



22 thoughts on “Sesaat Tanpa Botol Dot

  1. he he he nga punya pengalaman tuh bun..semua anak saya pake ASI, tapi waktu menyapih kedua anak saya nga rewel, asal ada komuikasi yang jelas, bisa dengan cara mendongeng, atau melihat langsung tayangan tv.
    Bun, untuk usia icha, apalagi saya melihat icha uadah agak over weigh jadi kurangi konsumsi susunya..berdasarkan pengalaman tetangga saya, sekarang anak2nya yang udah segeda kakak, susah untuk menurunkan berat badanya. dan merasa minder di sekolah karena diejek sama teman2nya, sekarang ditangani dokter ahli gizi..maap loh bun bukan ngajarin karena saya sayang sama icha…

  2. Sharing cerita : Ayesha dulu tepat 2 tahun disapih ASI dan disapih dari DOT. Untuk sapih ASI alhamdulillah dengan komunikasi aman. Nah untuk DOT agak dipaksakan, jadi dikondisikan mau minum pake gelas atau ngga minum susu, asumsinya entar kalo kepepet pasti dia milih pake gelas ………Alhamdulillah berhasil.

  3. Icha minum pake gelas yah say… kan Icha udah sekolahhhh…😀 atau beli susu kotak aja dehhh….😀 tapi lebih baik minum air putih, sehat lho Chaaa….😀

    Sabarrrr ya m’Ari, memang nggak semudah kata2… *judul lagu mode ON*… ngajarinnya butuh kesabaran tingkat tinggi… *peluk m’Ari*

  4. hehe… dhafin jg masih ngedot😦

    tp sy takut mau lepas dot-nya mbak… saudara2 sy kasih beberapa tip yg jitu, bener2 anaknya ngak mau ngedot lagi…. nah masalahnya lepas dot, minum susu digelas susah, makan juga susah… sy takuuuut jadinya, soalnya dhafin susah makan….

    saudara saya ada yg masukin binatang yg paling dibencinya ke dot, kayak kecoa…. ada jg saudara yg buang dot-nya ke tempat sampah, jadi jijik…. ada lagi yg kasih saran air susu di sotnya diencerin biar ngak enak… dll

    smp skrg dhafin kl dirumah msh nge-dot jg…. wlpn jmlhnya berkurang😦

  5. fira 5th dan aldo 3th juga msh pakai dot klau minum susu, tp fira klau disekolah ketika mommy jemput dia nga mau minum pakai dot , lebih baik memilih susu kota(susu ultra )karena malu ama temannya,saya juga msh usaha agar fira terbiasa minum pakai gelas, makasih infonya bunda icha

  6. Inna juga suka ama acara teh Nanny ini, belajar handle keluarga…
    Icha masih ngedot juga yah mbak? wah…..ayo pisahkan..!
    ada yang cara tradisional, katanya ujung dot kasih gambir karena pahit jadinya sang anak ga mau ngedot lagi…

  7. diyas said: he he he nga punya pengalaman tuh bun..semua anak saya pake ASI, tapi waktu menyapih kedua anak saya nga rewel, asal ada komuikasi yang jelas, bisa dengan cara mendongeng, atau melihat langsung tayangan tv.Bun, untuk usia icha, apalagi saya melihat icha uadah agak over weigh jadi kurangi konsumsi susunya..berdasarkan pengalaman tetangga saya, sekarang anak2nya yang udah segeda kakak, susah untuk menurunkan berat badanya. dan merasa minder di sekolah karena diejek sama teman2nya, sekarang ditangani dokter ahli gizi..maap loh bun bukan ngajarin karena saya sayang sama icha…

    duh jadi iri teh, bisa kasih ASI full…
    iya nih Teh BB nya dah over, susu sekarang ini udah ngga begitu banyak Teh, cuman ganti ngemilnya yang bnayak..he.he.ngga papa kok Teh saya malah seneng dikasih sumbang saran untuk kebaikan Icha…makasih ya Teh..

  8. althafayesha said: Sharing cerita : Ayesha dulu tepat 2 tahun disapih ASI dan disapih dari DOT. Untuk sapih ASI alhamdulillah dengan komunikasi aman. Nah untuk DOT agak dipaksakan, jadi dikondisikan mau minum pake gelas atau ngga minum susu, asumsinya entar kalo kepepet pasti dia milih pake gelas ………Alhamdulillah berhasil.

    aduh syukur deh aisya dah ngga ngedot, moga aja Icha juga segera menyusul ya sayang…makasih sharenya mbak Wida

  9. tehtina said: Icha minum pake gelas yah say… kan Icha udah sekolahhhh…😀 atau beli susu kotak aja dehhh….😀 tapi lebih baik minum air putih, sehat lho Chaaa…. :DSabarrrr ya m’Ari, memang nggak semudah kata2… *judul lagu mode ON*… ngajarinnya butuh kesabaran tingkat tinggi… *peluk m’Ari*

    iya Uwa..*sambil malu-malu*..
    iya nih Teh mesti sabar dan sabar, mau belajar dari teteh nih sabarnya..:)

  10. rinrinjamrianti said: hehe… dhafin jg masih ngedot :(tp sy takut mau lepas dot-nya mbak… saudara2 sy kasih beberapa tip yg jitu, bener2 anaknya ngak mau ngedot lagi…. nah masalahnya lepas dot, minum susu digelas susah, makan juga susah… sy takuuuut jadinya, soalnya dhafin susah makan….saudara saya ada yg masukin binatang yg paling dibencinya ke dot, kayak kecoa…. ada jg saudara yg buang dot-nya ke tempat sampah, jadi jijik…. ada lagi yg kasih saran air susu di sotnya diencerin biar ngak enak… dllsmp skrg dhafin kl dirumah msh nge-dot jg…. wlpn jmlhnya berkurang😦

    iya ya Teh kalau sampe dampaknya jadi bermasalah di makanan repot juga, tapi emang mesti dengan semangat dan sabar ya Teh untuk sapih botol…ayo kak Dhafin barengan yuks bye..bye botol..:)

  11. evibangkok said: fira 5th dan aldo 3th juga msh pakai dot klau minum susu, tp fira klau disekolah ketika mommy jemput dia nga mau minum pakai dot , lebih baik memilih susu kota(susu ultra )karena malu ama temannya,saya juga msh usaha agar fira terbiasa minum pakai gelas, makasih infonya bunda icha

    wah Fira sama kayak tante nih waktu sekolah malu kalau minum susu pakai dot…
    sama2 mbak Evi..

  12. vocinna said: Inna juga suka ama acara teh Nanny ini, belajar handle keluarga…Icha masih ngedot juga yah mbak? wah…..ayo pisahkan..!ada yang cara tradisional, katanya ujung dot kasih gambir karena pahit jadinya sang anak ga mau ngedot lagi…

    iya Na, bagus ya acaranya…he-eh ya banyak cara, coba deh nanti ditimang2 dulu mana yang paling ampuh buat misahin dot, makasih infonya na….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s