Tentang si Mbak

Habis lebaran kemaren beberapa temen cerita kalau si mbak ngga balik lagi, dan mereka pusing nyari pengganti.Begitu juga kakak Bunda, si mbaknya ngga balik lagi, yang bikin Bunda di Bogor 2 minggu ya ini ni.Mbaknya Icha nemenin Farrel sementara.Untung mbaknya yang lama akhirnya mau balik lagi, jadi masalah kakak Bunda sudah terselesaikan.Dulu Bunda juga pernah mengalami masalah kayak gini!

Ngomong-ngomong tentang si mbak ini, sudah 3 kali Bunda ganti mbak yang momong Icha.

Pertama, Mbah Ni umur 50-an.

Begitu Icha lahir sampai 1 bulan Icha di Jakarta, dan bunda pegang sendiri tanpa bantuan si mbak.Usia 2 bulan sampai habis masa cuti Bunda ajak Icha ke Boyolali.Disana banyak yang bantu momong Icha.Sekalian Bunda cari-cari si mbak yang bisa bantu Bunda nanti asuh Icha kalau Bunda udah masuk kerja.Bunda sengaja cari si mbak yang sedaerah, ngga pingin yang beda kota.Menjelang kepulangan Bunda ke Jakarta, setelah cari kemana-mana, akhirnya kita memilih Mbah Ni (bukan si mbak, tapi mbah karena dah berumur).Masih sehat dan kuat, suaminya udah meninggal dan anak-anaknya sudah besar.Di usia segitu Bunda percaya pasti dah terampil merawat bayi.Dan memang bener terampil banget mandiin, nina boboin, dan momong.Hanya saja keterampilannya ini dinilai Ayah terlalu kasar pegang anak.Contohnya waktu nina boboin, diayun-ayun digendongan ke kanan dan ke kiri dengan ayunan yang cukup kencang, dianggap Ayah rawan dengan kondisi fisik bayi yang masih ringkih.Hal-hal kecil yang tidak sejalan sering membuat kami jadi bete, karena Mbah Ni ngga mau mendengarkan masukan kami.Lewat banyak pertimbangan, akhirnya dengan halus kami pulangkan Mbah Ni.Jadi hanya sebulan mbah Ni bantu merawat Icha.

Kedua, Mbak Wahyu umur 18 tahun.

Cari pengganti mbah Ni, cukup repot juga.Bapak Ibu Boyolali yang pasti sangat kerepotan, karena Bunda minta tolong beliau untuk cariin si mbak.Alhamdulillah empat hari setelah Mbah Ni pulang, Ibu Boyolali datang ke Jakarta mengantarkan mbak Wahyu, orang Boyolali juga.Anaknya cekatan mengerjakan pekerjaan rumah.Bunda tidak usah bilang apa aja yang mesti dikerjakan, dia sudah bisa sendiri dan beres kerjaannya.Begitu juga dengan cara momong Icha sudah pinter juga.Hanya mandiin yang dia belum ahli.Anaknya juga pinter, suka baca, dan berani tanya-tanya kalau ada hal-hal yang dia ngga ngerti.Terus yang Bunda suka juga, mbak Wahyu orangnya jujur.Secara dia tinggal di rumah sendiri ama Icha kalau Ayah dan Bunda kerja kejujuran ini sangat penting.Bunda berharap mbak Wahyu bisa ikut momong Icha sampai Icha gede.Tapi baru 3 bulan ikut Bunda mbak Wahyu ngga bisa balik lagi ke Jakarta ikut Bunda..hiks..Ceritanya 3 bulan ikut Bunda itu pas Lebaran tahun 2005, jadi kita mudik bersama ke Boyolali.Tiket PP sudah Bunda pesan jauh-jauh hari.Bunda juga tanya berulang kali ke mbak Wahyu kalau habis lebaran balik lagi.Dan dia dengan mantap mengiyakan.Makanya ketika dia datang ke rumah sehari sebelum kita pulang ke Jakarta bilang kalau ngga balik lagi, Bunda kalang kabut cari pengganti.Sampai waktu hari H pulang ke

Jakarta
kita belum dapat pengganti mbak Wahyu, jadi tiket juga hangus satu waktu itu.Bunda pulang ke

Jakarta

dengan hati ngga tenang waktu itu.

Ketiga mbak Tum 22 tahun.

Lagi-lagi Bapak Ibu Boyolali yang repot cari pengganti mbak Wahyu.Tapi Alhamdulillah 2 hari kemudian sudah dapat pengganti mbah Wahyu, orang Boyolali juga, mbak Tum namanya.Dengan mbak Tum Bunda mesti ngajarin dari awal lagi gimana kebiasaan-kebiasaan Icha, jadwal minum susu, jadwal makan dsb.Untung Icha ngga rewel ganti pengasuh dan mbak Tumnya juga cepat menyesuaikan diri.Alhamdulillah sampai hari ini mbak Tum masih bisa bantuin Bunda nemenin Icha di rumah.Walaupun ada beberapa yang memang kurang sesuai harapan tapi masih bisa ditolerir.No body perfect! Icha juga udah cocok dengan mbak Tum.Kita suka iseng goadin Icha.

“Cha,mbak Tum mau pulang ke Boyolali.”

“Ngga boleh!” Pernah sampai nangis segala dan bilang “Ntar Icha ngga ada temennya!”

He..he..piiissss Cha Bunda cuman bercanda kok, mbak Tum masih di sini temenin Icha!

Mbak Tumnya sendiri sering Bunda godain, ntar ikut Bunda sampai tua yaaa.Trus dia bilang kapan nikahnya Nda…ha..ha..Semoga betah ya mbak..


26 thoughts on “Tentang si Mbak

  1. mutiarasemu said: cerita + foto mbak-nya komplit bener nih bun..btw, nyari pembantu sekarang susah bener ya mba..banyak yang sok keminter padahal pinter aja engga hihihi😀

    iya nih kebetulan komplit…:)
    gampang-gampang susah mbak maya cari pembantu

  2. mutiarasemu said: cerita + foto mbak-nya komplit bener nih bun..btw, nyari pembantu sekarang susah bener ya mba..banyak yang sok keminter padahal pinter aja engga hihihi😀

    rajin memfoto asistennya ya mbak..🙂

  3. mutiarasemu said: cerita + foto mbak-nya komplit bener nih bun..btw, nyari pembantu sekarang susah bener ya mba..banyak yang sok keminter padahal pinter aja engga hihihi😀

    he..he..ngga juga sih mbak, kebetulan aja tiga-tiganya ada fotonya, biar buat kenang2an icha juga sama mbak2nya yang pernah ngasuh dia..:)

  4. mutiarasemu said: cerita + foto mbak-nya komplit bener nih bun..btw, nyari pembantu sekarang susah bener ya mba..banyak yang sok keminter padahal pinter aja engga hihihi😀

    He…he….mbah dan mbak2…….
    Memang harus bisa dipercaya dan jujur ya mbak Arie……soalnya dia bersama anak kita lebih lama dibanding kita sendiri…….

  5. mutiarasemu said: cerita + foto mbak-nya komplit bener nih bun..btw, nyari pembantu sekarang susah bener ya mba..banyak yang sok keminter padahal pinter aja engga hihihi😀

    hehe.. selalu seru ya cari pengasuh yg cocok buat anak.. salam buat mbak Tum ya bun.. hehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s