Keluar Maen

Sabtu kemaren di suatu siang…

“Ma, maen?” sambil memakai sendalnya.

“Maen kemana?”

“Kak Titi.”

“Wah, panas-panas gini Cha.Maen di rumah aja ya ama Mama!”

“Agghhh, maen Ma, Kak Titi.”

“Ma, nandal…!” Mamanya suruh pakai sendal.Tetep keukeh ngajak maen keluar siang-siang ke tempat kak Fitri.

Dua minggu ini Icha lagi seneng maen keluar tengah hari bolong.Biasanya saat bermain keluar pagi atau sore setelah mandi.Bukannya melarang untuk tidak gaul, tapi kalau siang hari cuaca sangat tidak mendukung, panasnya bukan maen.Menurut Bunda, lebih nyaman kalau di rumah saja.Nah saat hujan deras pun tidak menghalangi keinginan Icha untuk ngajak maen keluar.Bunda ngerti juga sih pasti bosen banget sehari-hari banyak bermainnya hanya ama mbak Tum.Hiks..hiks..maaf ya sayang Bunda ngga bisa menemani setiap saat.

Beberapa kali Bunda telepon ke rumah sekitar jam 11:00, Icha tidak ada di rumah.Dari laporan mbak Tum, Icha sering merengek keluar, kalau ngga diturutin suka nangis.Kalau siang anak-anak di sekitar rumah jarang maen keluar entah itu hari Minggu atau hari libur, apalagi hari sekolah.Hanya Kak Fitri yang masih sekolah TK, jadi jam 10:00 dia sudah ada di rumah.Tapi kalau sore sering berkumpul dan bermain di lapangan.Rumah kak Fitri selisih 4 rumah dari rumah Icha.Sebenarnya Bunda juga seneng Icha maen ke sana karena Mamanya kak Fitri ngga kerja, di rumah aja, jadi sekalian bisa nitip tolong bantu jagain Icha.Mama kak Fitri suka dipanggil Dhe (Budhe) ama Icha.Budhe juga sayang sama Icha.Ada satu hal lagi yang bikin Icha betah di sana, banyak jajanan!Ha..ha..Budhe memang buka warung di rumahnya.Bunda sering dapat laporan daftar utangnya mbak Tum ke Budhe.

“Nda tadi Dede minta krupuk 2, sama snack ini, snack itu jadi total ngutangnya segini!”Ha..ha..utang lagi utang lagi, ya udah mbak cepetan bayar ya!

Kalau Bunda amati keinginan keluar maen ini sejak pulang dari Bogor.Ya, Icha seminggu di Bogor tempat Mami Upik (kakak Bunda) “mengungsi” sementara karena banjir.Kebetulan di sana ada Mbak Della (3,5 tahun) dari Solo datang ke Bogor.Tergambar jelas bukan maen senengnya Icha ada teman maen selain Mbak Tum.Di Bogor juga ada sepupunya yang lain yaitu Farrel (11 bulan).Ada Budhe Eli (Mama mbak Della), ada Mami sama Papi yang kebetulan juga pas ambil cuti kerja.Semakin lengkaplah kegembiraan Icha.Setiap bangun tidur sudah ada mbak Della dan Farrel untuk diajak bermain dan bercanda.Budhe Eli ama Mami kalau shopping kemana-mana selalu diajak.Papi juga ngga kalah inisiatif, kemanapun pergi mobilnya selalu penuh canda ria ponakan-ponakannya, diajak semua!Salah satu minta susu minta semua, salah satu nangis lainnya kebawa rewel juga.Kompak!Bunda juga ngga kalah “gembira”, karena selama mengungsi Bunda tetap kerja berangkat dari Bogor, dan meninggalkan Icha kerja dengan perasaan aman tentram, ada Budhe dan Mami yang ikut jagain Icha.Siiiiip!!

Suasana perumahan di Bogor untuk Icha terasa beda dengan di komplek kami.Perumahan di kakak Bunda rata-rata dihuni keluarga muda, yang anak-anaknya masih balita.Satu gank di rumah kakak aja ada 25 anak-anak!Uniknya banyak anak laki-laki lho, anak perempuan cuma ada beberapa.Nah, kedatangan Icha dan mbak Della menambah anggota anak perempuan donk ya.Suatu saat lewat depan rumah tetangga yang punya anak laki-laki namanya Bimo usia 4 tahunan.

“Wah, ada temen baru nih, Bimo belum kenal siapa namanya?” kata Mama Bimo.

Raihan (5 tahun) anak depan rumah yang waktu itu ada di dekat Icha menyahut…

“Rai donk dah kenal lama ama Icha ya (sambil gandeng tangan Icha), Bimo baru kenal sekarang..” Ha..ha..celoteh anak-anak….

Pagi, siang, sore, di perumahan kakak selalu ramai dengan keceriaan anak-anak bermain.Paling suka berkumpul di taman, makan bersama!Kalau banyak teman anak-anak lahap juga makannya.Siang kalau ngga hujan ngga jadi masalah untuk maen keluar, karena matahari tidak terlalu menyengat seperti di Bekasi.Jadi kegiatan bermain keluar bersama-sama teman barunya semakin sering.Anak-anak mudah akrab satu sama lain.Pengalaman baru yang Icha dapat di Bogor sepertinya jadi hal yang menyenangkan hatinya.Kalau bisa mengungkapkan perasaannya mungkin Icha akan bilang “Bunda, pindah Bogor aja, di sini banyak temennya.”Ha..ha..Bunda juga pingin sich…

Waktu pulang ke Bekasi diantar Papi, Mami, Budhe, Mbak Della & Farrel Icha ngga mau ditinggal mereka balik ke Bogor.Sempet nangis…ikut..ikut Papi!!Ngeliatin mobilnya sampai ke ujung gank sambil terus menangis.Mau diam nangisnya setelah Bunda bujuk untuk maen air sekalian mandi.Ketika melihat foto-fotonya di Bogor, dengan wajah berbinar-binar akan menunjuk siapa yang ada di foto…

share foto di http://bundaicha.multiply.com/photos/album/22

“Papi, Mami, Dhe (Budhe Eli), Mbak Eya (mbak Della),

Aba

allell (Farrel), Mbak Yani (mbaknya Farrel)!!”

Saat Mbah Boyolali telepon untuk “update” perkembangan Icha Bunda cerita tentang kebiasaan ngajak keluar maen ini.

“Walah peris kayak kecilmu dulu.Pernah waktu itu siang-siang panas minta maen di atas gundukan pasir trus sambil maen minta dipayungi mbok’e (yang momong Bunda dulu dipanggil mbok’e).Kalau hujan juga mau maen air di luar.Jadi ya ada yang ditiru…” kata Mbah Is ..ha..ha..ternyata kecilnya Bunda dulu gitu juga, Bunda ngga ingat tuh saat-saat itu…

Setelah sekolah (taman bermain) masuk kembali, Icha kembali bertemu dengan teman-temannya untuk bermain yang memang indahnya dunia anak-anak ya bermain.Walaupun hanya 4 jam seminggu tapi sudah lumayan untuk memperluas pergaulannya ya..ha..ha..kayak anak ABG aja, temen gaul..Tapi ya kembali ke topik tadi, habis sekolah ganti baju, terus lari ke depan, pakai sendal ngajak keluar maen lagi!Bunda jadi membayangkan kalau di rumah Icha punya adik banyak seneng kali ya, banyak temen bermainnya.Hi..hi..belum ya Cha, nanti kalau Icha dah 4 tahun Insya Allah baru nambah adik buat Icha, tapi satu aja ya Cha adiknya ngga usah banyak-banyak..

16 thoughts on “Keluar Maen

  1. ayoooo mbak hijrah aja ke bogor…. komplek2 yg baru (seperti komplek sy juga) memang penghuninya banyaknya pasangan muda, jadi anak2nya juga pada seumuran….. kl ketemu paling hari libur, pada kejar setoran semua hehe

  2. wah seneng ya Icha..jadi banyak temanya..saya jadi ngiri deh..soalnya saya nga pernah bisa hidup menetap alias harus pindah2 terus dan ujung2nya anak2 juga harus bisa adaptasi dengan ligkungan yang selalu baru…

  3. icha lagi seneng2nya nyari teman yah mbak…apalagi bundanya udah ada rencana kasih `kasih teman baru` kalo icah dah empat tahun…duh icha pasti seneng deh bakal punya temen yang selalu ada di rumah, jadi gak perlu main2 di siang bolong lagi he he

  4. diyas said: wah seneng ya Icha..jadi banyak temanya..saya jadi ngiri deh..soalnya saya nga pernah bisa hidup menetap alias harus pindah2 terus dan ujung2nya anak2 juga harus bisa adaptasi dengan ligkungan yang selalu baru…

    pindah2nya kemana aja mbak?tapi teman2nya juga tambah banyak khan mbak…

  5. yenisfamilyblog said: Kaya’ bundanya kali,suka main disiang bolong,hehehehe……Wah…Bunda udah plan yach buat kasih Icha dede’,Asyikkkkkkkkkkkk………Tambah warga MP baru nanti,hahahaha….

    hampir sama masa kecil Bundanya mbak, tapi saya udah ngga ingat lagi waktu seumuran Icha gimana ya bandelnya?hi..hi..
    masih lama mbak nambahnya, Insya Allah 2 tahun lagi deh…do’ain ya..

  6. uriagustiono said: icha lagi seneng2nya nyari teman yah mbak…apalagi bundanya udah ada rencana kasih `kasih teman baru` kalo icah dah empat tahun…duh icha pasti seneng deh bakal punya temen yang selalu ada di rumah, jadi gak perlu main2 di siang bolong lagi he he

    iya mbak lagi giat ngumpulin temen kayak di friendster he..he..

  7. uriagustiono said: icha lagi seneng2nya nyari teman yah mbak…apalagi bundanya udah ada rencana kasih `kasih teman baru` kalo icah dah empat tahun…duh icha pasti seneng deh bakal punya temen yang selalu ada di rumah, jadi gak perlu main2 di siang bolong lagi he he

    Main itu menyenangkan ya Cha…., banyak teman itu mengasyikan.
    Tapi jangan lupa tidur siang ya….

  8. uriagustiono said: icha lagi seneng2nya nyari teman yah mbak…apalagi bundanya udah ada rencana kasih `kasih teman baru` kalo icah dah empat tahun…duh icha pasti seneng deh bakal punya temen yang selalu ada di rumah, jadi gak perlu main2 di siang bolong lagi he he

    anak saya yang sulung umur 8 tahun, sudah pindah di 3 tempat yaitu Bandung, jakarta, dan sekarang nagasaki bulan depan pindah lagi ke jakarta untuk waktu 6 bulan abis itu pindah lagi ke nagasaki untuk waktu 3 tahun, ribet ya?

  9. istiaq said: Main itu menyenangkan ya Cha…., banyak teman itu mengasyikan.Tapi jangan lupa tidur siang ya….

    iya tante, kalau tidur siang masih tertib kok Tante, habis emang ngga bisa nahan nagntuk..he..he..

  10. diyas said: anak saya yang sulung umur 8 tahun, sudah pindah di 3 tempat yaitu Bandung, jakarta, dan sekarang nagasaki bulan depan pindah lagi ke jakarta untuk waktu 6 bulan abis itu pindah lagi ke nagasaki untuk waktu 3 tahun, ribet ya?

    waduh pindah2 terus gitu sekolahnya gimana mbak?

  11. diyas said: anak saya yang sulung umur 8 tahun, sudah pindah di 3 tempat yaitu Bandung, jakarta, dan sekarang nagasaki bulan depan pindah lagi ke jakarta untuk waktu 6 bulan abis itu pindah lagi ke nagasaki untuk waktu 3 tahun, ribet ya?

    ya sekolahnya pindah2 tentunya teman2 baru lagi, suasana baru lagi…

  12. diyas said: anak saya yang sulung umur 8 tahun, sudah pindah di 3 tempat yaitu Bandung, jakarta, dan sekarang nagasaki bulan depan pindah lagi ke jakarta untuk waktu 6 bulan abis itu pindah lagi ke nagasaki untuk waktu 3 tahun, ribet ya?

    susah ngga tuh mbak ngikutin kurikulum sekolahnya, kalau pindahnya antar propinsi ngga begitu masalah kali ya, tapi kalau antar negara wah ngga kebayang repotnya…

  13. diyas said: anak saya yang sulung umur 8 tahun, sudah pindah di 3 tempat yaitu Bandung, jakarta, dan sekarang nagasaki bulan depan pindah lagi ke jakarta untuk waktu 6 bulan abis itu pindah lagi ke nagasaki untuk waktu 3 tahun, ribet ya?

    paling pas 3 anak Bun… jadi kalo voting, gag mungkin seri hasilnya :-))

  14. diyas said: anak saya yang sulung umur 8 tahun, sudah pindah di 3 tempat yaitu Bandung, jakarta, dan sekarang nagasaki bulan depan pindah lagi ke jakarta untuk waktu 6 bulan abis itu pindah lagi ke nagasaki untuk waktu 3 tahun, ribet ya?

    ha..ha..boleh-boleh mbak, jadi tiga nih janjiannya..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s