Ruewel!!

Membaca Parent’s Guide edisi Februari ini, ada artikel yang berjudul “Jangan Marah Kalau Aku Marah”, hal 92.Jadi ingat saat Icha di Bogor waktu mengungsi ke rumah kakak waktu banjir 2 minggu yang lalu.Hari itu Jumat, 9 Februari 2007 lalu.Pulang kerja Bunda naik kereta menuju Bogor dari Gondangdia.Jalan dari Rasuna Said Kuningan menuju stasiun Gondangdia macet juga.Untung sebelum kereta datang Bunda sudah sampai stasiun.Biasanya jam 18:05 kereta ekpress dari kota menuju Bogor sudah ada.Tapi sampai 18:30 kereta ngga nongol juga.Tapi begitu datang, kereta penuh sesak, sampai masuk nyempil satu aja ngga bisa.Ngga tahu kenapa kok bisa begitu ya.Padahal dari Selasa sampai Kamis hari sebelumnya lancar-lancar aja.Maklum Bunda jarang memakai jasa kereta api ini, jadi belum tahu seluk-beluknya kenapa sampai begitu.Kata teman, mungkin karena Jumat kali, jadi banyak orang yang mudik ke Bogor.Atau memang keretanya yang terlambat?Jadi pemumpangnya jadi bertumpuk-tumpuk.Entahlah…

Akhirnya Bunda sampai juga ke

Bogor

sekitar jam 21:00.Itupun berkat telepon kakak yang ngasih tahu kalau misalnya kereta ekpress penuh dan telat datang bisa ikut kereta Bojong yang datang duluan.Dari Bojong nanti nyambung kereta ekonomi, ngga usah bayar lagi.Sungguh sesaknya naik kereta, capainya menunggu, berdiri di kereta kurang lebih 1 jam, jadi pengalaman tak terlupakan.

Saat itu Icha belum bobo, masih riang gembira menyambut Bunda datang.Kata mbaknya tidur siangnya agak lama.Banyaknya kerjaan di kantor yang sempet tertunda gara-gara banjir, lelahnya perjalanan, membuat malam itu Bunda capaiiii banget.Tumben juga Icha mau bobo minta gendong, karena capai dan belum mandi, Bunda bilang gendong mbak aja.Dari situ kerewelannya dimulai, rewel yang ngga biasanya dan belum pernah seperti ini..

Bunda cepet-cepat mandi, meninggalkan Icha yang masih merengek-rengek minta gendong.Serasa ngga sabar nunggu Bunda mandi mulai pecah tangisnya!Kenceng….Segera selesai mandi Bunda gendong.Tapi sepertinya sudah terlanjur kecewa.Nangisnya ngga berhenti, malah tambah kenceng dan minta “sing-sing” (aneh-aneh—bahasa Jawa-red).

· Minta gendongannya dibawa semua.Jadi tangan kanan kirinya bawa gendongannya.

· Minta ke depan TV, sampai depan TV minta ke arah dapur, dari arah dapur minta ke depan TV lagi…begitu terus..

· Minta keluar rumah, ngga lama minta masuk lagi, keluar masuk…

· Sempet berhenti sebentar nangisnya karena ngasih makan ikan di aquarium, habis itu nangis lagi..kembali “sing-sing” lagi

· Minta susu, udah ngga nangis lagi, susu habis “sing-sing” lagi…sampai 3 kali minta susu, 1 kali muntah, 3 kali ganti baju karena basah keringat…masih rewel juga…

· Ditengah rewelnya Icha Bunda kelepasan ngomong.Kata-kata mengancam yang seharusnya tidak boleh diucapkan karena udah saking bingungnya mau gimana supaya Icha ngga rewel.Bener-bener bingung, dipegang siapa aja ngga mau, dirayu apa aja ngga mempan.”Kalau Icha ngga mau diem, Bunda pergi lagi aja, Icha ama Mbak!” Rewelnya tambah menjadi-jadi, nangisnya terasa menyayat hati, ada rasa kecewa di tangisnya.Duh, menyesal!Maafin Bunda ya Cha….Bunda ciumin Icha sambil ngajak ngomog apa maunya dengan sepenuh hati Bunda peluk, Bunda ikut nangis malam itu!Sayang, maafin Bunda ya kalau waktu itu Bunda ngga tahu apa maumu, membuat Icha kecewa & marah sama Bunda.

Sungguh waktu itu benar-benar Bunda ngga tahu mesti bagaimana.Sedih lagi karena ngga ada Ayah di sana ya karena Ayah emang jaga rumah di Bekasi.Andaikan ada Ayah mungkin ngga separah ini rewelnya, karena kalau udah mulai “sing-sing” diajak jalan-jalan Ayah naik motor , ngga jadi rewel, pulangnya dah tertidur.Sampai 2.5 jam Icha rewel.Jam 23:30 setelah minum susu lagi, Icha baru berhenti nangis dan tertidur di gendongan Bunda, mungkin karena sudah capai nangis. Malam itu Bunda telepon ke rumah, cerita ke Ayah sambil meweks-meweks…hiks..hiks..

Ada

satu hal yang membuat Bunda geli di tengah sedihnya Bunda belum bisa handle kerewelannya.Waktu lewat depan Budhe atau Mami yang saat itu juga ikut menenangkan Icha tapi “ngga mempan”, sambil nangis tetep permisi mau lewat, hu..hu…hu..miti..miti..miti Dhe/Mami…rewel tapi masih ingat sopan santun

Paginya Icha bangun tidur seperti biasa, menggeliat dan dengan senyum khasnya panggil “Mama” Seolah tidak terjadi apa-apa semalam…

“Siapa yang nangis ya semalam…siapa yang rewel ya..siapa yang marah-marah ya…?”

“Icha…” jawabnya sambil senyam-senyum…

Duh, anakku sayang…

14 thoughts on “Ruewel!!

  1. Gimanapun Bunda… home sweet home !!! Anak2 mah kalo tempat, situasi asing ya seperti itulah… ada anak yg susah beradaptasi. Disini si kembar kecil yg begitu. Suka bingung ya, mana nggak enak sama tuan rumah… hehehe.

    Icha nggak boleh rewel lg yah… kasian bunda tuh… hehehe

  2. ‘sambil nangis tetep permisi mau lewat, hu..hu…hu..miti..miti..miti Dhe/Mami…rewel tapi masih ingat sopan santun "
    ——————————————————————————–
    Duh Icha sayang, pintarnya biarpun rewel masih ingat aja ajaran mama tentang sopan santun…jangan rewel lagi yah nak….cup muah…

  3. bundaicha said: dan minta “sing-sing” (aneh-aneh—bahasa Jawa-red).

    anak2x kaya`nya gitu deh kalo nginap ditempat yg dianggapnya baru,mungkin mo ajakin pulang cuma ngga bisa ngomongnya aja.Dulu sisulung sampai berhari2x rewel kalo malam waktu diajak jenguk neneknya stlh besar nelpon sendiri minta dijemput sowan kermh neneknya.

  4. tehtina said: Gimanapun Bunda… home sweet home !!! Anak2 mah kalo tempat, situasi asing ya seperti itulah… ada anak yg susah beradaptasi. Disini si kembar kecil yg begitu. Suka bingung ya, mana nggak enak sama tuan rumah… hehehe.Icha nggak boleh rewel lg yah… kasian bunda tuh… hehehe

    bener banget Teh, rumahku istanaku ya..he..he..
    sekarang dah gak rewel kok tante….:)

  5. yenisfamilyblog said: dede’ icha lagi rewel yach………Jangan rewel ya sayang,kasian bunda….Bunda juga harus sabar yach sama De’ icha
    <hugs dech="" buat="" de'="" icha..

    rewel dikit Tante..he..he..udah janji ama Bunda ngga rewel lagi kok..Iya nih mbak Yeni sabarnya mesti dibanyakin…

  6. uriagustiono said: ‘sambil nangis tetep permisi mau lewat, hu..hu…hu..miti..miti..miti Dhe/Mami…rewel tapi masih ingat sopan santun "——————————————————————————–Duh Icha sayang, pintarnya biarpun rewel masih ingat aja ajaran mama tentang sopan santun…jangan rewel lagi yah nak….cup muah…

    iya Tante, ngga rewel kayak gitu lagi, tapi kalau nangis masih sering he..he..

  7. 4adnan said: anak2x kaya`nya gitu deh kalo nginap ditempat yg dianggapnya baru,mungkin mo ajakin pulang cuma ngga bisa ngomongnya aja.Dulu sisulung sampai berhari2x rewel kalo malam waktu diajak jenguk neneknya stlh besar nelpon sendiri minta dijemput sowan kermh neneknya.

    ada masanya ya mbak, kalau udah gede dah ngerti malah minta nginep ya…
    mungkin Icha juga gitu nanti…he..he..

  8. 4adnan said: anak2x kaya`nya gitu deh kalo nginap ditempat yg dianggapnya baru,mungkin mo ajakin pulang cuma ngga bisa ngomongnya aja.Dulu sisulung sampai berhari2x rewel kalo malam waktu diajak jenguk neneknya stlh besar nelpon sendiri minta dijemput sowan kermh neneknya.

    Bunda bingung yah?? kalo kata bahasa Sunda mah Icha teh rungsing, serba salah teya, mungkin ngantuk juga kali yah, tapi masih mau nunggu Bundanya gendong dulu…
    kalo Ghifar rewel, "senjata"ku cuman 1: nenenin😀

  9. 4adnan said: anak2x kaya`nya gitu deh kalo nginap ditempat yg dianggapnya baru,mungkin mo ajakin pulang cuma ngga bisa ngomongnya aja.Dulu sisulung sampai berhari2x rewel kalo malam waktu diajak jenguk neneknya stlh besar nelpon sendiri minta dijemput sowan kermh neneknya.

    waduh enak bener punya senjata ampuh yak…senjataku dah ngga mempan lagi mbak alias ngga nenenin lagi..he..he.., pakai senjata lain juga ngga mempan juga waktu itu, jadinya malah ikut nangis wis meweks bareng..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s