[Please Help] Tertelan Duri Ikan

Saat makan malam tadi malam, ada duri ikan lumayan besar yang nyangkut di antara ujung lidah menuju ke kerongkongan Icha.Ikan itu sebenarnya lauk Ayah dan Bunda (ikannya jenis apa lupa namanya, sebenarnya durinya ngga begitu banyak).Untuk Icha sudah Bunda sediakan ikan fillet.Tapi Icha tetep mau makan ikan itu.Mau makan sendiri lagi, ngga mau disuapin.Ya udah akhirnya Bunda sendiri yang misahin duri dari daging ikan dan diberikan ke Icha untuk di makan sendiri.Dan Bunda yakin sudah tidak ada duri di piring Icha.Tapi ternyata di akhir suapannya Icha teriak-teriak sambil lidahnya dimelet-meletin..”ada duri..ada duri..!!!”

Duh, spontan Bunda minta Icha minum yang banyak.Segera Bunda lihat pakai senter, dan bener ada duri nangkring di situ.Minta Icha membatukkan agar duri itu keluar tapi yang ada malah muntah.Bunda kasih nasi lagi tapi susah juga untuk minta Icha menelan bulat-bulat.Akhirnya saat itu juga dengan diantar Ayah, Icha kita bawa ke klinik.Sepanjang jalan mengaduh sakit, saat diperiksa dokter masih tenang, hanya mengeluh sakit.Begitu lihat alat penahan lidah dan semacam penjepit untuk mengambil duri ikan itu, Icha meronta, teriak ngga mau pakai “itu” (alatnya).Dengan berbagai cara kita coba supaya Icha mau membuka mulutnya dan duri akan diambil dengan alat itu.Hampir ½ jam kita bujuk, ngga berhasil juga.Gimana bujuknya Bunda sampai bingung mesti gimana lagi.Akhirnya kita ajak Icha keluar klinik dan puter-puter sebentar.Kalau ditanya masih sakit ngga, Icha bilang udah ngga sakit.Rasa sakitnya tertutup dengan takut pakai alat itu.

Kita balik lagi ke klinik dan bujukan kita malam itu tetep tidak berhasil!!Bener-bener pinter nutupin rasa sakitnya.Bahkan saat pulang Icha senyam-senyum mainan senter dan pamitan sama bu dokter.

“Aku pulang dulu ya bu dokter.Mlekum.”

Duh Nak, gimana ya caranya supaya mau diambil durinya.”


Sampai tadi pagi, seperti tidak terjadi apa-apa.Icha juga makan seperti biasa.Kalau ditanya jawabannya pasti udah ngga sakit.Entah masih sakit apa tidak, hanya Icha yang bisa ngrasain…

Pagi ini Bunda browsing di sini menemukan cara mengatasi anak “ketualangan” (kena duri ikan).Ada beberapa cara, antara lain :

1. Berusaha banyak minum

2. Membatukkannya agar duri mau keluar.

3. Telan bulat-bulat gumpalannasi yang dipadatkan, jangan dikunyah

4. Makan pisang yang langsung ditelan

Bila cara-cara tersebut ternyata tidak dapat mengatasi, segera ke dokter untuk menghindari terjadinya pembengkakan pada tenggorokan.


Please help me ya teman-teman, mohon sharingnya, gimana caranya bujuk Icha supaya mau membuka mulutnya saat ke dokter nanti untuk mengambil duri itu atau gimana caranya supaya bisa menelan bulat-bulat nasi atau pisang.Sejauh ini Bunda tetep kasih minum aja yang banyak dan berharap semoga hari ini duri itu akan hilang dengan sendirinya.


About these ads

35 thoughts on “[Please Help] Tertelan Duri Ikan

  1. cara mbak arie udah bagus…. makan yg kira2 duri bisa nempel di makanan itu, kayak pisang… atau banyak makan lemper yg terbuat dari ketan, ngunyahnya jangan tll halus…

    atau coba minum obat pencahar…. tapi yg ini mesti konsultasi dokter dulu…

    aduuuh de icha sabar ya sayang…. semoga cepet keambil durinya…. makasih sharenya mbak, pengalaman buat saya juga

  2. katanya kalo bisa nasinya yang agak anget yah Mbak??

    mudah2an Icha cepet sembuh.
    3 hari lalu inna juga ketelen duri bandeng…, dirasa2in aja dan banyak minum,alhamdulillah dah ga berasa sakit lagi.

  3. iya bun..dengan cara makan nasi utuh jangan di kunyah, lebih ampuh dibanding yang lain..nah karena udah kejadian, coba sekarang bunda ngasih materi P3K sama Icha leat simulsi boneka jadi seolah-olah boneka yang punya masalah, nah bunda tinggal bilang ayoo mulutnya dibuka, kan durinya mau diambil ..biar nga sakit..ayoo.., saya juga pernah ngalamin ketika yasmine dikasih permen lumayan gede keras lagi terus keloloten paniik kan..tapi jangan panik dulu berusaha tenang, saya smbil sendiri ditengorokanya, mudah2 han nga terulang lgi yaa..

  4. Waduuhh kasian ICha… aku blom pernah ngalamin sih say.
    Tp mungkin durinya udah tertelan kali, jd Icha dah ga sakit lagi… Kalo masih ada pasti berasa ngganjel kali ya….

  5. rinrinjamrianti said: kasih makanan yg agak2 lengket yg kesukaannya de icha mbak….kalo ke dokter, di bawa ke dokter yg udah biasa, yg de icha udah kenal… biasanya kan akrab, jadi lbh mudah kompromi

    nanti saya coba teh..iya nih dokternya icha belum kenal baik dr yang udah kenal agak jauh lokasinya teh..

  6. vocinna said: katanya kalo bisa nasinya yang agak anget yah Mbak??mudah2an Icha cepet sembuh.3 hari lalu inna juga ketelen duri bandeng…, dirasa2in aja dan banyak minum,alhamdulillah dah ga berasa sakit lagi.

    bener Inna, cuman yang jadi kesulitan sekarang ngga mudah minta icha langsung menelan nasi..
    makasih inna…moga2 Icha juga kayak Inna ilang sendiri durinya ya..amin..

  7. jualanbunda said: jadi durinya gak jadi diambil waktu di dokter itu bun??duuh..kasian Icha :( semoga durinya cepet ilang dengan sendirinya ya sayang… jadi gak perlu ke dokter lagi

    iya mbak ngga bisa bujuk, tapi sampai rumah, malam sampai sekarang juga ngga papa, Icha ngga ngeluh apa-apa, padahal durinya masih nangkring…:(

  8. jualanbunda said: jadi durinya gak jadi diambil waktu di dokter itu bun??duuh..kasian Icha :( semoga durinya cepet ilang dengan sendirinya ya sayang… jadi gak perlu ke dokter lagi

    Pernah kejadian sama diriku sendiri…duuuh…tersiksa banget rasanya. Akhirnya berhasil keluar dengan setelah memuntahkan hampir semua isi perut.

    Mungkin di bujuk sekali lagi…ditanya pingin sembuh apa enggak? atau di iming-iming makanan atau apalah bila ia mau menurut dengan dokter.

  9. diyas said: iya bun..dengan cara makan nasi utuh jangan di kunyah, lebih ampuh dibanding yang lain..nah karena udah kejadian, coba sekarang bunda ngasih materi P3K sama Icha leat simulsi boneka jadi seolah-olah boneka yang punya masalah, nah bunda tinggal bilang ayoo mulutnya dibuka, kan durinya mau diambil ..biar nga sakit..ayoo.., saya juga pernah ngalamin ketika yasmine dikasih permen lumayan gede keras lagi terus keloloten paniik kan..tapi jangan panik dulu berusaha tenang, saya smbil sendiri ditengorokanya, mudah2 han nga terulang lgi yaa..

    iya teh cuman ya itu tadi susah untuk minta nelan bulat2..ntar dicoba latihan P3K dengan barney..makasih teh sharenya..

  10. evanda2 said: Waduuhh kasian ICha… aku blom pernah ngalamin sih say.Tp mungkin durinya udah tertelan kali, jd Icha dah ga sakit lagi… Kalo masih ada pasti berasa ngganjel kali ya….

    masih ada mbak Eva, cuman ya Icha ngga mau bilang sakit aja..

  11. istiaq said: Pernah kejadian sama diriku sendiri…duuuh…tersiksa banget rasanya. Akhirnya berhasil keluar dengan setelah memuntahkan hampir semua isi perut.Mungkin di bujuk sekali lagi…ditanya pingin sembuh apa enggak? atau di iming-iming makanan atau apalah bila ia mau menurut dengan dokter.

    iya mbak isti saya juga pernah sakit banget ..
    udah mbak saat ke dokter diiming2 es krim 2 dibeliin ayahnya tetap ngga mempan, mending ngga makan es krim drpada pakai alat itu kali gt mbak isti, susah rayunya..

  12. istiaq said: Mudah-mudahan segera bisa keluar durinya

    duuh kacian Icha……..
    semoga memang sdh nggak ada lagi durinya ya rie’.

    kebayang deh kesakitan.. wong yg gede aja kalo ketelan duri masih teriak2x….

  13. istiaq said: Mudah-mudahan segera bisa keluar durinya

    duuuh, smoga ga apa apa dan ga terjadi lagi ya, smoga Icha ga trauma makan ikan
    klo aku biasanya makan nasi hangat di bulat2in kecil trus langsung di telan, ga dikunyah.

  14. istiaq said: Mudah-mudahan segera bisa keluar durinya

    hadduh Mba…………..aq biasanya pakai cara yg diatas itu………..T_T………tapi ide dr Bunda2 yang lain utk membujuk Icha kayanya bisa dicoba d Mba……..aq doain semoga bisa segera diambil durinya ya Mba….. :)

  15. istiaq said: Mudah-mudahan segera bisa keluar durinya

    sepertinya cara itu memang yang banyak dilakukan mb ari, tapi sepertinya memang icha jadi merasa lebih baik menahan rasa nyangkut durinya.

    coba lagi aja mb, dengan cara diatas. Moga berhasil ya ;)

  16. kreshnasena said: duuuh, smoga ga apa apa dan ga terjadi lagi ya, smoga Icha ga trauma makan ikanklo aku biasanya makan nasi hangat di bulat2in kecil trus langsung di telan, ga dikunyah.

    amin…makasih tante ..
    iya saya juga mbak ara, tapi kalau anak sekecil Icha khan susah..

  17. indocalita said: hadduh Mba…………..aq biasanya pakai cara yg diatas itu………..T_T………tapi ide dr Bunda2 yang lain utk membujuk Icha kayanya bisa dicoba d Mba……..aq doain semoga bisa segera diambil durinya ya Mba….. :)

    amin makasih tante Dhira..:)

  18. embundinda said: sepertinya cara itu memang yang banyak dilakukan mb ari, tapi sepertinya memang icha jadi merasa lebih baik menahan rasa nyangkut durinya. coba lagi aja mb, dengan cara diatas. Moga berhasil ya ;)

    iya nih mbak Army,makasih yaa..

  19. embundinda said: sepertinya cara itu memang yang banyak dilakukan mb ari, tapi sepertinya memang icha jadi merasa lebih baik menahan rasa nyangkut durinya. coba lagi aja mb, dengan cara diatas. Moga berhasil ya ;)

    jadi sekarang udah keluar kan durinya?

  20. embundinda said: sepertinya cara itu memang yang banyak dilakukan mb ari, tapi sepertinya memang icha jadi merasa lebih baik menahan rasa nyangkut durinya. coba lagi aja mb, dengan cara diatas. Moga berhasil ya ;)

    wah gimana skrg mba..? icha nya sudah mau buka mulut? semoga g papa….deh

  21. embundinda said: sepertinya cara itu memang yang banyak dilakukan mb ari, tapi sepertinya memang icha jadi merasa lebih baik menahan rasa nyangkut durinya. coba lagi aja mb, dengan cara diatas. Moga berhasil ya ;)

    waduh.. gmana kabar icha? ud kluar durinya?

  22. pinoku said: waduh.. gmana kabar icha? ud kluar durinya?

    Saya jg pernah merasakan bagaimana menderitanya menyimpan duri ikan dalam tenggorokan selama hampir 4 hari… Sdh dicoba dari minum air hangat banyak2, makan buah pisang tanpa dikunyah, menelan kepalan nasi hangat smp perut begah… Hasilnya, teteb duri itu gag keluar2.. Dibawa tidur dan mencoba mensugesti diri bahwa tubuh punya mekanismenya untuk mengeluarkan duri tsb… Sehari berlalu, dua-tiga hari, duri masih betah nangkring ditenggorokan.. DIkorek2 smp mau muntah, dibatuk2in, tdk membuahkan hasil malah dalam riak2 air liur yg dikeluarkan mengandung darah.. Rupanya duri tsb sprti tertancap dan menimbulkan luka pada tenggorokan… Dalam kepanikan dan kebuntuan, coba2 diskusi dgn teman2 dgn mediasi Om Google, ternyata hasilnya sama saja dgn yg sdh dilakukan selama ini.. Akhirnya menyemangati diri untuk bisa mengeluarkan duri sambil mencoba menggoncang2 tenggorokan yg sdh mulai meradang dgn batuk (seperti kucing yg batuk tertelan duri)… Akhirnya setelah bbrpa menit berjuang dgn terbatuk2… Duri sepanjang 2-3 cm, putih, utuh, masih keras keluar bersama riak2 campur sedikit darah… Haaaah… Puji Tuhan … Segaaar sekali rasanya… Plooooong…. Tdk perlu untuk ke dokter melakukan endoskopi… :)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s